Monday, January 18, 2016

Kulkas Tanpa Listrik Karya Anak Bangsa Jadi Juara di Korea

Tim siswa Sekolah Dasar (SD) Al Azhar Semarang berhasil membuat kulkas tanpa daya listrik dan meraih medali perunggu di Korea Selatan.

Kulkas Tanpa Listrik Karya Anak Bangsa Juara di KoreaTim siswa Sekolah Dasar (SD) Al Azhar Semarang berhasil membuat kulkas tanpa daya listrik. Berkat penemuan tersebut, tim yang terdiri dari dua orang ini berhasil mengharumkan nama bangsa setelah meraih medali perunggu di Korea Selatan. (Tribun Jateng/Rival/ist)
Tim siswa Sekolah Dasar (SD) Al Azhar Semarang berhasil membuat kulkas tanpa daya listrik. Berkat penemuan tersebut, tim yang terdiri dari dua orang ini berhasil mengharumkan nama bangsa setelah meraih medali perunggu di Korea Selatan.
Tubuh Arya masih terlihat lemas ketika dijumpai di rumahnya di daerah Lempongsari, Kota Semarang Selasa (20/10/2015). Maklum saja, pemilik nama lengkap Arya Nardhana Syariendrar ini baru saja menjalani perjalanan udara selama enam jam dari Korea Selatan ke Indonesia.
"Baru sampai tadi jam satu siang langsung tidur dan ini baru bangun," terangnya polos sembari mengucek matanya. Putra ketiga calon Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, tersebut beserta rekannya Sanika Putra Ramadhan berhasil meraih medali perunggu di ajang World Creativity Festival yang diselenggarakan di Korea Advanced Institue and Technology (KAIST) Daejon, Korea Selatan, 17 Oktober hingga 18 Oktober lalu.
Keduanya memukau dewan juri yang merupakan peneliti dan dosen KAIST dengan temuan mereka lemari es tanpa listrik. Kedua siswa kelas enam SD Al Azhar 14 Semarang itu berhasil menyingkirkan puluhan peserta lainnya dari delapan negara.
"Awalnya saya dan teman-teman hanya browsing di internet tentang tempat menyimpan sayur dan buah tanpa listrik, dari situ kami temukan pasir bisa menjaga suhu menjadi lebih lama," terangnya.
Ia dan rekannya kemudian mencoba memodifikasi idenya dengan membuat lemari es tanpa listrik berbahan stereofoam, pasir, dan air dingin. Sebelum berangkat ke Korea ia terlebih dahulu melakukan penelitian di rumah dan di sekolah selama beberapa hari.
#Sumber : nationalgeographic.co.id

0 komentar:

Post a Comment