Saturday, February 6, 2016

Faktor Yang Buat Gagal Masuk PTN

Lha baru bulan segini kok udah ngomongin topik soal kuliah? Belum juga UAS semester ganjil, UN, pengumuman SNMPTN, dll... Emang sih, waktu penentuan masuk universitas seperti SBMPTN dan Ujian Mandiri bisa dibilang masih cukup lama, tapi menurut gua justru karena masih lama makanya sebaiknya udah mulai kita pikirin dari sekarang. Kalo udah mepet-mepet baru kita bahas yah percuma juga dong, iya nggak? Dengan begini kan lo jadi punya cukup waktu buat mikirin segala hal tentang rencana kuliah. Malah menurut gua, sekarang ini justru waktu yang paling tepat untuk bahas seputar rencana masuk kuliah, sebelum nanti akhirnya terlambat dan nyesel.
Okay, untuk artikel kali ini gua mau bahas tentang lima kesalahan umum yang sueeriiiing buaaangeeet dilakukan oleh kakak-kakak angkatan lo. Sebetulnya gua cukup yakin kalo kesalahan-kesalahan ini pun masih akan sering diulangi oleh temen-temen seangkatan lo, terutama yang nggak baca artikel ini. Kesalahan-kesalahan inilah yang seringkali menyebabkan banyak siswa yang terkenal pinter (atau rajin) di sekolahnya tapi malah gagal untuk dapet universitas favorit atau bahkan gagal kuliah dan terpaksa harus ngulang tahun depan. (serius deh, lumayan banyak lho anak yg pinter & rajin tapi justru malah  gagal masuk universitas!)
Jadi, buat lo yang sekarang lagi baca artikel ini, gua berani bilang kalo lo cukup beruntung karena mengetahui hal-hal ini lebih awal, dan pastinya bisa punya cukup waktu untuk mensiasati kesalahan-kesalahan umum yang sering terjadi ini. Oke deh, kita mulai aja yuk pembahasannya tentang lima kesalahan umum yang (bisa jadi) bikin lo gagal masuk universitas:

Kesalahan Umum #1: Belajar buat UN dulu, abis itu baru mikirin soal kuliah

Buat lo yang sekarang di kelas 12 SMA, kemungkinan besar topik yang lagi HOT dibicarakan di sekolah sekarang-sekarang ini adalah persiapan Ujian Nasional. Yak, hampir setiap tahun, ada-ada aja berita serem tentang siswa-siswa berprestasi yang gagal lulus UN sampai stress, depresi, bahkan ada beberapa kasus yang berakhir bunuh diri. Tentu hal ini bikin semua pihak was-was dari mulai guru, orangtua, dan pastinya lo sendiri juga kebawa jadi khawatir dan mulai mikirin gimana caranya supaya bisa lulus UN SMA dengan nilai yang memuaskan. Nah, terlepas dari semua berita serem yang biasa lo denger di media tentang UN, lo pada tau gak sih sebetulnya tingkat kelulusan UN itu seberapa besar? Percaya atau nggak, tingkat kelulusan UN SMA tahun 2014 yang lalu itu 99,52% sedangkan tingkat kelulusan UN SMK tahun 2014 itu sebesar 99,9%! Wuiih... tinggi banget yak? Ya memang! dari tahun ke tahun itu tingkat kelulusan SMA itu gede banget hampir pasti di atas 98%. Artinya peluang lo sebetulnya sangaaat keciiill untuk bisa sampe gak lulus UN SMA atau UN SMK. Cuma emang kita sama-sama maklumin aja kenapa para guru dan pihak sekolah kok malah fokus ngingetin lo buat belajar untuk UN, ya tentu karena tingkat kelulusan UN SMA/SMK (di sekolah masing-masing) itu jadi faktor yang signifikan dalam proses penilaian dan evaluasi kualitas sekolah yang bersangkutan.
Terus, gimana kabarnya dengan peluang masuk Universitas? Kalo kita ngomongin SBMPTN doang secara keseluruhan yah, pada Saringan SBMPTN 2014 yang lalu, cuma 104.862 siswa doang yang lolos dari total 664.509 peserta, artinya cuma sekitar 15,78% siswa yang lolos SBMPTN 2014! Sekarang lo bisa lihat kalo persentasenya jaauuuh bangeeet sama peluang lo (yang sangat gede banget) buat cuma sekedar lulus UN SMA/SMK. Nah, itu kan baru SBMPTN secara keseluruhan nih, terus kalo misalnya lo berminat untuk kuliah di jurusan & kampus favorit gimana dong? Okay, misalnya katakanlah lo mau masuk STEI ITB, persentase kelulusan SBMPTN 2014 dari STEI ITB itu hanyalah sebesar 5,53% doang! Iya, lo gak salah baca, emang cuma sekitar 5% doang yang lolos STEI ITB 2014, tepatnya cuma 162 orang dari total 2927 peminat yang mendaftarkan diri. Okay, terus gimana dengan universitas lain? Nih, untuk gua kasih bocoran data persentase peluang masuk (jumlah daya tampung/jumlah peminat) untuk Universitas Indonesia (jalur SNMPTN-SBMPTN-SIMAK). Buat yang penasaran tentang persentase dari universitas lain, lo bisa cari sendiri di google yak!
djzpb
Lantas, apa point yang mau gua sampaikan di sini? Point gua adalah: Lo harus sadari dari sekarang bahwa tingkat kesulitan buat masuk universitas itu jaauuuh lebih tinggi daripada cuma buat sekedar lulus UN doang. Jadi saran gua simple aja, akan jauh lebih efektif buat lo untuk langsung fokus belajar buat SBMPTN dan Ujian Mandiri mulai dari sekarang daripada belajar dulu buat UN SMA baru abis itu mulai mikirin soal kuliah. Karena kalo lo sekarang ini malah belajar untuk kapasitas tingkat soal cuma selevel UN SMA/SMK, lo gak akan punya banyak waktu lagi buat belajar untuk soal-soal SBMPTN atau UM dengan tingkat kesulitan yang jauh lebih tinggi. Gua jamin deh kalo lo mulai dari sekarang fokus belajar untuk soal-soal SBMPTN dan Ujian Mandiri yang tingkat kesulitan soalnya jauh lebih tinggi daripada UN, lo pasti gak akan mengalami kesulitan yang berarti untuk lulus UN SMA dengan nilai yang oke.
PS. Sebelumnya gua juga pernah nulis tentang apa bedanya persiapan belajar untuk UN SMA dengan persiapan belajar untuk SBMPTN.

Kesalahan Umum #2: Teknik belajar yang salah.
Ini sebetulnya adalah kesalahan umum yang "klise" tapi herannya dari tahun ke tahun pasti terulang terus. Masalah dalam persiapan belajar itu penyebabnya bisa jadi banyak hal, dari mulai sumber bahan belajar gak lengkap, telat mulai belajarnya, sampai dengan cara persiapan belajar yang salah dan gak tepat sasaran. Lo bisa bayangin sendiri tingkat persaingan yang akan lo hadapi dengan ngeliat tingkat peluang kelulusan SBMPTN dan Ujian Mandiri yang gua bahas sebelumnya, apalagi kalo lo emang bener-bener mau ngejar jurusan dan kampus favorit. Yang jelas hampir gak mungkin lo bisa ngejar bahan materi 3 tahun SMA dengan tingkat kesulitan yang tinggi hanya dengan modal waktu belajar cuma 2-3 bulan doang. Simpelnya, lebih cepat lo nyuri start belajar daripada pesaing lo yang lain, akan semakin besar lo mengambil jarak pada para pesaing lo yang baru mulai belajar belakangan.
Nah, sekarang kalo bicara soal teknik belajar yang tepat, ada satu kesalahan umum dari cara belajar yang paling seriiing banget diulang terus-terusan dari tahun ke tahun. Bermula dari kepanikan karena lo bingung mulai belajar dari mana, bahan materi pelajaran SMA yang begitu buuanyak, belum lagi latihan soal SBMPTN yang bejibun, ditambah lagi kalo lo sendiri nyadar kalo masih banyak materi pelajaran yang belum lo kuasai karena selama kelas 1--2 SMA ini lo males-malesan. Akhirnya, lo langsung aja ngeliat latihan soal SBMPTN tahun-tahun lalu, terus dibahas gimana cara ngerjainnya sama temen-temen atau guru les bimbel/privat.
djzqa
Kesannya aja dengan lo banyak latihan soal terus itu artinya lo udah banyak belajar. Salah besar Guys! Gua jamin lo gak akan jadi jago ngerjain berbagai kombinasi soal dengan tingkat kesulitan selevel SBMPTN atau Ujian Mandiri walau sebanyak apapun lo latihan soal. Inilah kesalahan umum yang sering banget dilakukan sama anak-anak yang lumayan pinter (atau rajin) terus cuma bisa bengong waktu tau dirinya nggak lolos SBMPTN, padahal mereka dikenal sebagai siswa yang cukup berprestasi di sekolahnya.
Lha, kenapa sih dengan latihan soal yang banyak aja nggak cukup? Kalo boleh gua jelasin dengan analogi: Ibaratnya nih, kalo lo mau bener-bener jago main sepak bola, lo gak akan jadi jago dengan cara lo sering main bola sama temen-temen lo terus-terusan, atau dengan cara lo nonton Youtube gimana cara Ronaldo atau Messi main bola. Kalo lo mau jadi pemain sepak bola yang bener-bener jago, lo harus melatih semua skilldasar untuk jadi seorang sepakbola dulu. Dari mulai stamina, cara lo bawa bola, gimana cara ngoper yang bener, gimana cara nahan bola operan, gimana cara shooting yang akurat, cara nyundul bola, tackling, marking, dsb. Kalo lo udah menguasai skill-skill dasar dan melatihnya sampai bener-bener lancar, baru deh lo bisa evaluasi kemampuan lo dengan latihan tanding.
Sama juga dengan persiapan SBMPTN dan Ujian Mandiri, lo harus ngelatih skill dasar yang lo miliki dulu baru lo nyentuh latihan soal yang banyak. Nah, untungnya nih, di artikel sebelumnya sebelumnya, zenius udah pernah beberapa kali ngebahas tentang cara belajar SBMPTN yang efektif, salah satunya di artikel gua tentang 7 Langkah belajar yang efektif untuk persiapan SBMPTN. Di artikel itu, gua udah bahas bener-bener komplit dari A-Z tentang tips dan langkah belajar buat SBMPTN (dan bisa juga lo praktekin juga untuk persiapan Ujian Mandiri). Selain itu, gua juga sangat menyarankan lo untuk baca tentang deliberate practice dan kesalahan umum dalam deliberate practice.

Kesalahan Umum #3: Cuma mengandalkan satu jalur tes doang.

Ini juga kesalahan klasik yang sering banget terjadi. Lo pernah denger gak peribahasa "Never put all your eggs in one basket"? Arti harafiahnya, jangan pernah lo naro semua telur dalam satu keranjang. Maksudnya nih, kalo aja lo membagi telur yang lo bawa di beberapa tempat, in case salah satu keranjang jatoh terus semua telurnya pada pecah, at least lo gak kehilangan semua telur yang lo punya.
Dalam konteks mau masuk kuliah ini, artinya lo jangan pernah mempertaruhkan segalanya hanya pada satu kesempatan doang. Hal yang paling sering kejadian adalah mereka yang bener-bener berharap sama SNMPTN (Undangan). Nih ya, perlu gua kasih tau kalo tiap tahun angkatan paastiii aja ada banyak banget siswa yang terlalu pede mentang-mentang nilai rapor-nya bagus dan bersekolah di SMA favorit, terus baru kaget waktu lihat hasil pengumuman bahwa dia gak diterima di jalur SNMPTN. Abis itu baru deh telat nyadar kalo SBMPTN tinggal bentar lagi dengan kondisi belum siap tempur. Akhirnya mereka yang ngandelin jalur Undangan malah gagal bersaing juga di SBMPTN & UM dari temen-temennya yang prestasinya di sekolah gak bagus-bagus amat,  tapi bener-bener nyiapin diri dengan mateng dari jauh-jauh hari buat menghadapi SBMPTN dan UM.
djzov
Selain cuma ngandelin SNMPTN, kesalahan umum lainnya adalah cuma ngandelin SBMPTN doang sebagai satu-satunya jalur tes masuk universitas doang. Nih ya, walaupun pada jalur SBMPTN terdapat 3 jatah pilihan jurusan & universitas, tapi tetap saja tesnya diselenggarakan pada moment yang sama. Artinya, tetep aja lo "put all of your eggs in one basket". Dari cerita-cerita yang gua denger dari kakak-kakak kelas angkatan lo, sering banget ada cerita "tragis" yang bikin mereka gagal tembus SBMPTN cuma gara-gara hal konyol yang bikin mereka gak maksimal pas waktu ujian SBMPTN. Dari mulai tingkat kecemasan/gugup/grogi yang berlebihan, lupa bawa alat tulis yang lengkap, telat dateng karena nyasar atau kejebak macet, malemnya insomnia sampe gak bisa tidur (mungkin karena kebiasaan begadang belajar jadi susah nyesuain supaya bisa bangun pagi pas hari-H SBMPTN), sampai ada cerita yang agak konyol (tapi tetep tragis) karena kebelet pengen boker pas lagi ujian jadi gak konsen ngerjain soalnya. Hahaha... ada-ada aja yaah!?
Mungkin buat lo yang sekarang ini kedengerannya lucu dan konyol, tapi serius deh... kalo lo nanti mengalami sendiri SBMPTN itu asli bawaannya tegang banget Men..!! Apalagi kalo lo mempertaruhkan semuanya di satu jalur SBMPTN doang. Buat sebagian orang, hal-hal kayak gitu tuh bener-bener out of control lho! Sadar atau nggak, kalo lo mempertaruhkan semua waktu dan energi yang selama ini lo perjuangkan/korbankan hanya pada satu moment doang, reaksi badan lo secara biologis (misalnya:anxiety level) juga bisa jadi gak karuan waktu menghadapi satu moment yang bener-bener menentukan.
Jadi saran gua sih simpel aja, akan jauh lebih bijak kalo lo membagi kesempatan lo buat kuliah dengan beberapa jalur, misalnya selain lo daftar SNMPTN, lo juga harus persiapin SBMPTN dengan mindset kalo SNMPTN itu gak akan lo dapetin (jadi kalo dapet anggep aja itu cuma bonus doang). Selain SBMPTN, ada baiknya juga lo ikut Ujian Mandiri beberapa universitas lain, tentu yang sesuai minat jurusan yang lo idam-idamkan. Nah, dengan lo membagi peluang lo jadi beberapa kesempatan, gua yakin lo juga akan jadi jauh lebih rileks waktu ngerjain soal tes, karena otak lo sadar kalo moment itu bukan satu-satunya penentuan "hidup-mati" yang mempertaruhkan segala usaha belajar lo selama ini.
PS. Zenius juga udah pernah sempet nulis artikel tentang tips-tips mensiasati faktor-X dan hal-hal konyol lain yang bikin lo gak maksimal waktu Ujian,

Kesalahan Umum #4: Kelamaan mikir nentuin jurusan dan kuliah di mana.

MemeCenter_1414505464090_268
Gua setuju banget kalo udah urusannya soal nentuin jurusan kuliah, kita emang harus pikirin betul masak-masak sebelum akhirnya mutusin kita mau kuliah jurusan apa dan di kampus mana. Emang inilah saatnya di mana lo akan menentukan masa depan dan arah hidup lo. Tapi yang jadi masalah adalah kalo lo kelamaan mikirnya mau masuk ke jurusan dan kuliah di mana. Akhirnya lo bingung mau fokus buat belajar SBMPTN Saintek, atau Soshum, atau dua-duanya sekalian.
Buat lo yang sekarang ini masih bingung mau milih jurusan apa, gua ada tips singkat buat lo tentang kesalahan-kesalahan umum seputar milih jurusan:
  1. Apapun jurusan yang lo pilih, pastiin lo tau apa yang akan lo hadapi (kalo lo milih jurusan itu) dan betul-betul tau konsekuensinya.
  2. Jangan pernah milih jurusan karena alasan finansial atau prospek kerja.
  3. Jangan milih jurusan (hanya) berdasarkan dari pelajaran yang paling lo kuasai atau pelajaran yang paling lo sukai.
  4. Jangan milih jurusan karena disuruh sama orangtua karena toh yang akan ngejalanin & menanggung semua suka-dukanya adalah diri lo sendiri
Terus, gimana dong cara milih jurusan yang bener? Nih, gua punya satu rumus tokcer buat milih jurusan yang tepat dan dijamin gak akan bikin lo nyesel seumur hidup:

"Pilih bidang yang membuat lo tertantang... Pilih bidang yang lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google.. Pilih jurusan yang memicu 'sense of wonder' dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo..."

Yup! itulah (menurut gue) rumus yang paling tepat buat milih jurusan yang bener... Kalo lo nemu bidang yang bisa bikin lo 'merinding' karena tertantang, nggak akan ada lagi tuh pertanyaan semacam.... 
  • “Kalo jurusan X ini kerjanya nanti ngapain? Prospek gajinya gede gak?
  • Jurusan ini belajarnya ngapain aja sih nantinya? Kerjaannya nanti ngapain yah?” 
  • Gue suka pelajaran A, tapi gue juga jago di pelajaran B, eh tapi gue juga minat di pelajaran C. Jadi sebaiknya gue ngambil jurusan apa yah?"
Nah, lebih cepat lo menentukan pilihan jurusan dan beberapa kampus yang jadi target lo, semakin cepat juga lo bisa fokus buat belajar untuk SBMPTN dan Ujian Mandiri. Pastinya, kalo lo udah manteb buat milih jurusan (katakanlah Teknik Kimia) ya lo bisa langsung fokus buat belajar SBMPTN Saintek, kalo lo udah manteb milih Ekonomi, lo juga bisa langsung fokus buat belajar materi SBMPTN Soshum. Terus, kalo lo punya 2 pilihan yang saling lintas jurusan (misalnya arsitek dan psikologi), ya lo senggaknya udah langsung manteb buat langsung belajar SBMPTN Saintek dan Soshum mulai dari sekarang mumpung masih punya banyak waktu buat belajar. Intinya sih sebaiknya urusan menentukan jurusan ini segera dipertimbangkan (tentunya dengan cermat) secepat mungkin, supaya lo sendiri bisa jadi lebih gampang konsen belajarnya, dan pastinya juga bisa jadi sumber motivasi buat lo belajar untuk ngejar cita-cita lo tersebut.
PS. Zenius udah pernah bikin artikel yang seru banget untuk tips milih jurusan kuliah yang tepat supaya nantinya lo gak salah milih jurusan.
 Kesalahan Umum #5: Gak taktis waktu milih jurusan dan tempat kuliah.
Beberapa tahun yang lalu, zenius punya satu murid alumni yang dari jauh-jauh hari bertekad buat masuk FK UI, sampai gua inget dia sempet ngomong:

"Pokoknya gua cuma mau masuk FK UI. Titik!"

Sampai-sampai di background screen hape dan laptopnya ditulis "Ayo semangat belajar buat demi mau masuk FK UI!", seolah-olah seluruh takdir hidupnya itu sebulat-bulatnya cuma buat masuk FK UI. Akhirnya anak itu pun gagal juga buat masuk FK UI (padahal aslinya pinter dan rajin lho!) cuma karena dia gak taktis buat nentuin jurusan dan tempat kuliahnya. Satu hal kesalahan fatal yang paling sering kejadian adalah kalo misalnya lo ngotot cuma mau masuk satu jurusan dan tempat kuliah doang dan berpikir kalo lo fokus sama satu target lo, maka peluang (dan alasan irasional lainnya) lo akan semakin besar untuk bisa masuk ke jurusan dan tempat kuliah idaman lo.
djxl7
Lo tau gak berapa besar peluang masuk FK UI dengan jalur SBMPTN? Untuk jalur SBMPTN 2013 yang lalu tingkat peluang kelulusan adalah sebesar 1,47% saja! Sedangkan untuk jalur SIMAK UI, peluangnya lebih kecil lagi yaitu 0.85% doang! Sekarang lo bisa paham yah, maksud gua gak taktis itu gimana. Ini bukan maksudnya gua ngajarin lo gak jadi orang yang optimis yah, tapi gua mau coba bikin lo mikir lagi secara lebih realistis. Mungkin masih ada beberapa diantara lo yang mikir dengan mindset "Pokoknya kalo berusaha sekuat tenaga dan mati-matian gua pasti tembus FK UI!". Yah gua cuma mau ingetin aja kalo ada sekitar 10.000 peminat lain yang mikir hal yang sama persis juga kayak lo, tapi gak sampe 200 orang yang bisa lolos masuk.
Jadi yang pandangan seperti ini agak keliru >> "pokoknya kalo berusaha pasti bisa tembus FK UI!" tapi justru yang lebih tepat adalah "Kalo gua bisa jadi orang 1% orang yang paling cerdas dari semua pesaing gua, artinya gua emang layak masuk FK UI".
Dunia itu emang kejam bung! Saran praktis dari gua sih, lo jangan keras kepala buat masuk jurusan dan kampus yang lo inginkan, karena pada hakikatnya lo tuh kampus yang bagus di negeri ini bukan cuma UI, ITB, dan UGM. Masih buanyaak banget kampus top lainnya yang bisa membawa lo mendapatkan impian lo.
Jadi point gua di sini adalah, dalam memilih jurusan dan tempat kuliah, yang harus selalu jadi prioritas lo adalah JURUSAN kuliahnya dulu, bukan lo maunya kuliah di KAMPUS mana! Inilah yang harus lo camkan baik-baik. Sekarang gini deh, buat apa sih lo ngotot buat masuk satu jurusan dan tempat kuliah? Biasanya sih kalo lo milih satu kombinasi jurusan dan tempat kuliah doang (katakanlah FK UI) tanpa ngasih cadangan itu alesannya lebih karena gengsi (kan keren kalo gue anak FK UI), bukan karena betul-betul pengen jadi dokter yang ingin berkontribusi bagi masyarakat luas dan dunia medis.
Padahal kalo lo betul-betul tujuannya mau jadi dokter yang keren, bisa berkontribusi bagi masyarakat dan dunia medis, ada banyak banget pilihan lain yang bisa jadi alternatif pilihan lain, katakanlah FK Unpad, FK UGM, FK Brawijaya, FK Unair, FK Undip, dan masih banyak pilihan lainnya. Dengan lo (misalnya) keterima di FK Unair, dan emang niat lo fokus buat jadi dokter yang hebat, berkontribusi secara total sama ilmu lo, gua yakin lo gak akan kalah sama anak-anak yang kuliah di FK UI. Ini kebetulan aja gua ambil di pembahasan di atas contohnya FK yah, sebetulnya hal yang sama juga berlaku untuk jurusan lain, apa aja deh katakanlah arsitek, psikologi, ekonomi, pertambangan, informatika, dll.
Jadi, saran dari gua pada point yang terakhir adalah: Jangan pernah lo ngotot bertaruh untuk kuliah di Jurusan A dan HARUS di Universitas X, terus gak mau lihat alternatif lain. Itu adalah sikap nggak taktis yang bisa bikin lo gagal masuk universitas. Akan jauh lebih taktis kalo pertama-tama, lo pikirin dengan serius dulu jurusan yang lo mau ambil. Baru setelah pilihan jurusan lo mantep, lo pilih deh beberapa universitas terbaik yang membuka jurusan tersebut. Dengan begitu, strategi lo jauuuh lebih taktis sekaligus beberapa langkah lebih mateng daripada para pesaing lo di luar sana.
#Sumber : Zenius.net

0 komentar:

Post a Comment